Arsip | NC21 RSS feed for this section

ssssstttt…

22 Jun

Title                 : ssssstttt…

Author             : Nami a.k.a Park Min Jung

Cast                 :

* Lee Taemin

* Park Min Jung

* Lee Sungmin

 

Genre              : NC

Rating             : 21+

 

 

“Ah…annyeong..”sambil memencet bel rumah Sungmin.

 

“Ne..tunggu sebentar..”beranjak dari duduknya dan membuka pintu.

 

“Owh..Noona…??”terkejut melihat Min Jung.

 

“Enak aja manggil aku Noona..Aku ni lebih muda 3 Bulan timbang kamu tau….”

 

“Iyah…Tapi kan Noona pacar Hyung aku…”

 

“Ne..Ne!!Hyung mu mana…??”ucap Min Jung menanyakan Sungmin.

 

“Oh.. Sungmin Hyung lagi keluar Noona,, Mungkin agak malem baru pulang..”jelas Taemin.

“Owh.. ya udah..Aku maen disini aja yah..

“Sambil nunggu Sungmin Oppa..” pinta Min Jung pada Taemin.

 

“eumph.. Boleh aja Noona…

“hehehe…Eh… Noona makin cantik dech..”puji Taemin pada Min Jung

 

“ah..Kau ini..”ucap Min Jung sambil menyentil kening Taemin.

 

“Ahh.. Sakit Noona..

“Noona juga tambah sexi…hihihi” puji Taemin sambil memandangi Min Jung yang mengenakan kemeja ketat warna putih dengan dua kancing yang terbuka.

Memperlihatkan dadanya yang Indah. dengan Rok super mini hitam. Yang benar-benar memperlihatkan kemulusan pahanya.

 

“Aish… Ku sentil lagi nih…”

 

“Ah.. Noona di puji kok malah nyentil..”

 

“Biarin aja… Oh ya.. Kamu lagi apa…??”tanya Min Jung, masuk ke dalam rumah.

 

“ga lagi ngapa-ngapain Kok Noona..”ucap Taemin santai.

 

“owh.. yayaya… Bosen nih… Maen yuk…??”ajak Min Jung.

 

“Ah..?? Maen apa Noona..”tanya Taemin.

 

“Ya maen apa ajalah, Yang penting ga bosen lagi..”jelas Min Jung.

 

“Ahh… Nonton Tv aja dech Noona…”ajak Taemin.

 

“Ah.. iya dech…”

 

“Ayo.. Noona…”menggandeng tangan Min Jung,

 

“Aish… Taemin.. Aku ga suka acara beginian..”tolak Min Jung

 

“Tapi Noona..Ini acaranya bagus loh..

“Aku udah lama nunggunya…”

 

“akhh taemin… Kesiniian ga remotenya..!!”Titah Min Jung dan merebut remote dari tangan Taemin.

 

“Noona!? Kesiniin remotenya…”berusaha merembut remote di tangan Min Jung.

 

“Ye..Kalau bisa tangkep aku…Baru Ku kembaliin..”Berlari ke lantai 2 dan menuju ke kamar Sungmin.

 

“Aish.. Noona, ga bakal aku lepasin..”mengejar Min Jung ke kamar Sungmin.

 

Min Jung masuk ke kamar Sungmin, dan ternyata di belakangnya ada Taemin yang sedang mengejarnya.

Ia lalu masuk ke kamar Sungmin dengan tergesa-gesa, diikuti pula dengan Taemin.

 

 

@Kamar Sungmin

 

“Noona…Balikin..”pinta Taemin pada Min Jung.

 

“Kejar aku dulu…”berlari keluar dari dalam kamar Sungmin.

 

“Noona… Jangan maen kejar-kejaran terus donk,, Nanti acaranya keburu habis”teriak Taemin sambil mengejar Min Jung keluar.

 

“Hahaha…”hanya tertawa dan malah masuk ke kamar Taemin.

 

 

@Kamar Taemin

 

“Hahaha… Noona yang sekarang ga bisa lolos…”ucap Taemin seraya tertawa pada Min Jung.

 

“Nih…”ucap Min Jung sambil menyerahkan remote pada Taemin.

 

“Aku udah ga pengen remote lagi…”ucap Taemin yang mulai mendekati Min Jung dan melempar remote dari tangan Min Jung.

 

“ahhh..Taemin..mau apa kamu.??”tanya Min Jung bingung.

 

“Aku mau Noona..”jawab Taemin polos.

 

“Tau ga Noona… Noona tu sexi banget dech..”jelas Taemin yang semakin mendekati Min Jung

 

“Kau kerasukan hantu apaan?? Kok jadi gini…”tanya Min Jung penuh keheranan.

 

“Aku ga lagi kenapa-napa Min Jung…Aku cuman lagi pengen Kamu..”jawab Taemin, dan menempelkan tubuh Min Jung pada tembok.

 

“Ah.. Taemin.. Jangan bercanda dong.. Keluar yukk..

“Kamunya mulai aneh…”bujuk Min Jung pada Taemin.

 

Taemin hanya diam memandangi Min Jung dengan tatapan yang aneh…

 

“Taemin… Kau ni kenapa sih…

“Aku jadi risih dech kamu liatin kaya gitu..”ucap Min Jung

 

“Min Jung… Aku suka sama Kamu..”ucap Taemin datar.

 

“Hey.. Kau makin gila aja… Aku ini pacar kakakmu tau…”bentak Min Jung.

 

“Aku tau kok…”ucap taemin datar.

 

Min Jung hanya diam mendengarkan setiap kata-kata dari Taemin yang bisa Ia cerna.

Taemin mulai terbawa suasana. Taemin mulai mendekatkan wajahnya pada Min Jung.

Dan mencium bibir lembut Min Jung. Min Jung yang terkejut, berusaha melepaskan ciuman itu.

Namun tangan Taemin menggenggam erat tangannya, hingga Ia tak bisa melawan.

Ciuman Taemin mulai menjadi-jadi. Ciumannya penuh nafsu dan hasrat ingin memiliki Min Jung sepenuhnya.

Tangan Taemin liar mengerayangi Tubuh Min Jung.

Min Jung berhasil melepaskan Ciumannya pada Temin.

 

“Taemin… Hentikan..!!”teriak Min Jung pada Taemin.

 

“Bercintalah denganku Min Jung..

“Aku akan berikan lebih dari Sungmin Hyung untukmu…”Ucap Taemin dengan tatapan penuh nafsu pada Min Jung.

 

“Ga mungkin…”jawab Min Jung dengan air mata yang mulai mengaliri pipinya.

 

Taemin memberi pelukan terhangatnya untuk Min Jung.

Ia menenggelamkan Min Jung dalam kehangatan.

“Jangan menangis Chagi…

“Kau terlalu mudah untuk di cintai…

“Bukan salahku kau memikat hatiku..

“Dan bukan dosamu membuatku mencintai pacar Hyungku sendiri..

“Aku menyukaimu lebih dalam…”ucap Taemin seraya mendekap Min Jung lebih kuat.

 

Tak ada jawaban dari Min Jung. Ia hanya diam dan terus menangis.

Taemin melepaskan dekapannya. Ia menyentuh lembut pipi Min Jung dan menghapus air mata di pipinya.

Taemin mengarahkan wajahnya mendekati wajah Min Jung dengan tetap memegangi wajah Min Jung.

Taemin mencium Min Jung dengan sangat mesra dan lembut.

Taemin benar-benar menguasai Min Jung.

Ia menciumi bibir Min jung berkali-kali, seakan-akan tak ingin melepaskannya.

Tak ada respon dari Min Jung. Ia hanya berdiam, tiap kali Taemin menciumnya.

Taemin tak memperdulikan Min Jung. Ia terus menerus mencumbui Min Jung.

Sampai akhirnya Min Jung kelelahan dan memberikan ruang untuk Taemin memasukkan lidahnya.

 

“akh…aaahhhsshh…”desah Min Jung saat Taemin memasukkan lidahnya.

Min Jung mendorong ringan tubuh Taemin.

Dan memaksa Taemin untuk menyudahi ciumannya.

 

“Mianhaneyo…

“Maafkan aku,, aku tak pernah menyadarinya…

“Aku tak tau kalau kau punya rasa sama Aku…”Min Jung mulai menangis lagi.

 

“Sudah ku bilang ini bukan salahmu Min Jung”ucap Taemin dan memberikan sekilas kesupan manis di bibir Min Jung.

 

 

Min Jung Pov~

Aku tak bisa mengerti apa yang ia katakan padaku. Aku berusaha mencerna perkataannya padaku.

Taemin menyatakan perasaannya padaku. Di pikiranku sekarang, hanya tentang kedua kakak beradik ini, Taemin dan Sungmin.

Aku tak mungkin menghianati Sungmin. Aku sudah lama menjadi kekasihnya.

Aku tak mungkin berlaku jahat padanya.

Jujur aku pernah tersentak kagum saat melihat Taemin, yang kulihat seperti Sungmin.

Tapi…Aku juga tak boleh membuat Taemin tersakiti dengan perasaannya.

Aku mulai galau dan ingin pingsan jika memikirkannya terus menerus. Tiba-tiba Taemin memelukku hangat.

 

“Jangan menangis Chagi…

“Kau terlalu mudah untuk di cintai…

“Bukan salahku kau memikat hatiku..

“Dan bukan dosamu membuatku mencintai pacar Hyungku sendiri..

“Aku menyukaimu lebih dalam…”ucap Taemin seraya mendekapku lebih kuat.

 

Ia memanggilku, seolah-olah ia memang kekasihku.

Tak ada yang bisa kuucapkan, Dia menciumiku lembut.

Sampai aku merasa kelelahan dan memberinya kesempatan lebih.

Aku benar-benar bingung…

 

Min Jung Pov end~~

 

“Biarkan aku yang menanggung rasaku ini Min Jung..”ucap Taemin pada Min Jung.

 

Min Jung hanya menangis mendengarkan perkataan Taemin. Ia menenggelamkan kepalanya dalam dekapan hangat Taemin.

 

“Aku yang akan bertanggung jawab..”ucap Taemin dan mencium Min Jung sekilas.

 

Min Jung terdiam, dan pasrah dengan apa yang akan terjadi.

 

“Aku takut menyesal..”

 

“Biarkan semua dalam kendaliku..”ucap Taemin menenangkan Min Jung.

 

Taemin mendekap Min Jung sejenak. Dan menggendongnya.

Taemin menidurkan Min Jung di tempat tidurnya.

Ia memandangi wajah Min Jung yang selama ini selalu Ia mimpikan dalam setiap tidurnya.

Ia menyentuh pipinya perlahan dan mulai menciumi bibirnya dengan kehangatan.

 

“Saranghaeyo Min Jung~ah..”ucap Taemin.

 

Taemin berulang kali mengecup bibir Min Jung.

Ciumannya kali ini terasa agak bernafsu.

Min Jung mulai membiarkan Taemin untuk memonopoli hatinya.

Ia membiarkan Taemin menjelajahi setiap lekuk mulutnya.

Ia mulai mengikuti jalannya kenikmatan yang diberikan Taemin padanya.

Desahan manis darinya selalu mengiringi kecupan-kecupan nafsu dari Taemin.

 

“Biarkan aku memonopolimu Min Jung”ucap Taemin pada Min Jung sambil membuka satu persatu kancing kemeja putih Min Jung.

 

Min Jung hanya diam, dan membiarkan setiap perlakuan Taemin pada dirinya.

Taemin mulai membuka satu persatu kancing kemeja Min Jung.

Ia menciumi bibir Min Jung dengan penuh nafsu ingin memilikinya seutuhnya.

Min Jung mulai membalas setiap perlakuan Taemin.

Ia memainkan lidahnya bersama lidah Taemin. Ia menarikan lidahnya bersama lidah taemin.

 

“Aahhhsshhh…Taemin ah…”desahan manis Min Jung.

 

Taemin terus mencumbui Min Jung tanpa henti.

Ia mulai turun dan menciumi leher jenjang Min Jung.

Ia membuat beberapa kissmark di lehernya.

 

“Ahhsssh…ahh”desahan Min Jung tiap kali Taemin membuat kissmark di lehernya.

 

Taemin mulai melepas kemeja yang menutupi tubuh Min Jung.

Tangannya lihai meremas-remas payudara Min Jung yang masih terbungkus bra hitam yang menggoda.

Desahan manis Min Jung makin menjadi-jadi tiap kali Taemin meremas payudaranya kuat-kuat.

 

“Ahhh… Taemin ah…”

 

“Kau menikmatinya Min Jung???”

 

Wajah Min Jung memerah mendengar pertanyaan Taemin.

 

Taemin kembali sibuk dengan bibir Min Jung, Ia menggigit ringan bibir Min Jung.

Menghisapnya kuat-kuat dan memainkan lidahnya dalam mulut Min Jung.

Juntaian liur tercipta seraya Taemin melepaskan ciumannya dan beralih pada leher jenjang Min Jung.

Min Jung sibuk membersihkan bibirnya yang belepotan liur dari keduanya.*jeleg bgt bhs ni author

Tangan Taemin mulai meraba punggung Min Jung, mengelus-elusnya dan mencari pengait bra Min Jung.

Ia melepaskan pengait bra Min Jung, melepas bra itu dan membuangnya sembarangan di lantai.

Min Jung hanya pasrah.

 

“Cantikkk…”ucap Taemin saat melihat kedua payudara Min Jung yang menggugah nafsunya.

 

Min Jung memalingkan pandangannya dari taemin.

Taemin mengangkat dagu Min Jung dan memberi kissmark pada lehernya. Tangannya kini menyingkap rok Min Jung.

Tangannya liar menjelajahi CD Min Jung.

 

“Ahhhhssshhh…”desahan Min Jung saat Tangan Taemin memasuki CDnya.

 

Taemin mengeluarkan tangannya.

Ia kembali beralih pada payudara Min Jung yang sempat terlupakan.

Ia meremas kuat-kuat payudara kanan Min Jung, menikmati kekenyalan payudaranya.

Bibirnya lihai menjelajahi payudara kiri Min Jung. Ia menghisapnya kuat-kuat.

Membuat Min Jung sedikit terkejut dan desahannya menjadi agak berteriak.

 

“Ahhh… Taemin ah…”

 

“Mianhae Chagiya..”ucap Taemin dan melepas hisapannya dari payudara Min Jung.

 

Ia kembali bermain dengan payudara Min Jung, kali ini yang sebelah kanan.

Ia memilin  Niple kanan Min Jung, mengulumnya dan membuat Min Jung berkeringat.

 

Taemin mulai melepas seluruh pakaian yang melekat di tubuhnya.

Min Jung mulai mengatur nafasnya dan menyiapkan dirinya atas perlakuan Taemin.

Taemin juga melendesi rok mini Min Jung, membuangnya sembarangan di lantai.

Ia juga melepas perlahan CD Min Jung yang menutupi Ms. V Min Jung.

 

“Aahh.. Taemin ahhssshh..”desah Min Jung saat Taemin membuatnya tak mengenakan busana.

 

“Jangan malu..Kau pasti sudah sering melakukannya kan..??”tanya Taemin.

 

Tak ada jawaban dari Min Jung. Ia menyandarkan tubuhnya pada bantal dan menyelimuti tubuhnya yang tanpa busana itu.

 

Tangan Taemin menarik selimut itu dan melihat seluruh lekuk-lekuk keindahan tubuh Min Jung.

Ia mulai naik ke tempat tidur lagi, dan berhadapan dengan Min Jung yang sudah tak mengenakan pakaian lagi.

Taemin membuka kedua paha Min Jung. Ia melihat Ms.V Min Jung dengan penuh nafsu.

Ia menjilati Ms.V Min Jung, menjilati selangkangan Min Jung.

Taemin menghisap kuat Ms.V MIn Jung, membuat desahannya menjadi-jadi.

 

“Ahhh…Taemin ah…”desahan Min Jung dan meremas kuat-kuat bantal disampingnya.

 

Taemin menggesekkan ringan juniornya pada Ms.V Min Jung membuat Min Jung menggelinjang.

Taemin mulai mengatur nafasnya. Ia memasukkan jari telunjukknya ke Ms.V Min Jung dan membuat Min Jung berteriak ringan.

 

“Aahhh….jangan membuatkau terkejut Taemin ah..”ucap Min Jung yang mulai menikmati permainan Taemin.

 

Taemin memasukkan lagi satu jarinya dan memaju mundurkan jarinya di dalam Ms.V Min Jung.

 

“Ahhh….Aahhsshhh” desahan Min Jung yang makin menjadi-jadi

“Aaahhh…Taemin aku mau keluar..”ucap Min Jung diiringi cairan yang keluar dari Ms.Vnya.

 

“Tenanglah Chagi…”ucap Taemin dan mempercepat gerakan jarinya.

 

Min Jung kembali  mengeluarkan cairan dan Taemin pun mulai menghentikan gerak tangannya dan mengeluarkan jarinya dari Ms.V Min Jung.

Taemin merebahkan tubuh Min Jung yang dari tadi bersandar pada bantal.

 

“Taemin ah…”

 

“Saranghaeyo Min Jung…”ucap Taemin dan ikut merebahkan diri di samping Min Jung.

Min Jung terdiam, Taemin kembali mencium bibirnya sekilas.

 

“Apa kau lelah Min Jung..?”tanya Taemin.

 

“Ani..”

 

Taemin mulai beranjak dari tidurnya dan duduk di hadapn Min Jung.

Ia mulai menjilati cairan yang ada di Ms.V Min Jung.

 

“Ahhh…Taemin Ah…”desah Min Jung ketika Taemin menjilati Ms.Vnya.

 

Taemin berhenti menjilati Ms.V Min Jung.

Ia lalu menindih tubuh Min Jung.

 

“Aaahhh…”ucap Min Jung saat Taemin menindihnya.

 

Taemin mengarahkan juniornya ke Ms.V Min Jung.

Mengeseknya ringan. Dan membuat desahan Min Jung menjadi-jadi.

Taemin berusaha memasukkan juniornya ke Ms. V Min Jung.

Min Jung sedikit berteriak ketika junior Taemin menyentuh selaput daranya.

Min Jung yang merasa kesakitan saat itu, menggelinjang hebat di bawahnya, tangannya kuat meremas seprai tempat tidur.

Taemin yang melihat Min Jung kesakitan mulai mengeluarkan juniornya yang belum masuk seutuhnya dari Ms.V Min Jung.

 

“Taemin….???”tanya Min Jung seraya mengatur nafasnya.

 

“Kau kesakitan ya..Maafkan aku…”

 

“Aku gapapa kok… Aku bisa tahan…”ucap Min Jung meyakinkan Taemin.

 

Taemin kembali memasukkan juniornya pada Ms.V Min Jung. Kali ini Min Jung berusaha menahannya.

Ia meremas kuat-kuat seprai tempat tidur.

Taemin terus berusaha memasukkan juniornya. Ia menggerakkan pinggulnya untuk memudahkannya masuk.

 

“Kamu masih sempit aja ya Min Jung..”

 

“Aahhhh….Taemin ahhhssshhhh…”

 

2 jam Taemin melakukannya hingga akhirnya Juniornya masuk sepenuhnya di Ms.V Min Jung.

Ia mendiamkannya disana agar Ms.V Min Jung terbiasa. Ia mengusap keringat di kening Min Jung.

Dan mencium bibirnya sekilas.

Ia kembali ke permainannya.

Ia mulai memaju mundurkan juniornya di Ms.V Min Jung.

Ia memaju mundurkan juniornya dengan tangannya yang lihai meremas-remas payudara kanan Min Jung.

Taemin melihat rona kesakitan dari Min Jung dan mencium bibirnya dengan maksud mengurangi rasa sakitnya.

Ia terus menggenjotnya dan semakin cepat.

 

“sakkiitt..ahh…”bisik Min Jung.

 

“sebentar lagi ya…aku mohon tahan sedikit lagi…”ucap Taemin.

 

Taemin mempercepat gerakannya.

 

“Taemin…aku mau keluar…”ucap Min Jung.

 

“keluarkan saja…Aku belum keluar..”ucap Taemin.

 

Min Jung mengeluarkan cairannya lagi dengan junior Taemin yang masih di dalamnya.

Taemin mempercepat gerakannya.Tangannya beralih ke payudara kiri Min Jung.

 

“aahhh.. Aku mau keluar Min Jung..”

 

“iya… aku juga mau keluar lagi..”

 

Taemin dan Min Jung mengeluarkan cairannya bersamaan.

Taemin mengeluarkan cairannya di dalam.

Taemin dan Min Jung berada di klimaksnya.

Taemin mengeluarkan juniornya dan merebahkan diri di samping Min Jung.

 

“Gomawo chagiya…”ucap Taemin seraya mencium kening Min Jung.

 

“ne..”ucap Min Jung datar dalam dekapan Taemin.

 

Tiba-tiba saja

 

_Noona neo muh yeh bbeo seo nam jah deul ee gah man ahn dweo

Heun deul ree neun keu nyeo ue mam sah sheel ahl goh eet seo_

HP Taemin berbunyi dan tertulis “Sungmin Hyung”

 

Taemin mengangkat telepon dari Sungmin dan mendekap erat Min Jung.

 

“Yoboseyo”sapa Taemin.

 

“Ahh.,Taemin.. Mungkin Hyung ga bisa pulang sekarang…

 

“Masih banyak yang harus Hyung kerjakan disini..”ucap Sungmin memberitahu Taemin.

 

“Ah.. Ne Hyung..”menjawab telepon itu dan mematikannya.

 

“Chagiya malam ini kau bersamaku..”ucap Taemin pada Min Jung

“Taemin ah…”jawab Min Jung dan memandang ke arah Taemin.

 

Taemin kembali memasukkan juniornya ke Ms.V Min Jung.

Ia memaju mundurkan juniornya berulang kali.

Ia terus menggenjotnya tanpa henti.

 

“Taemin… aku lelah…Milikku sakit..”ucap Min Jung pada Taemin.

 

Taemin menghentikannya dan tidur di samping Min Jung.

“Jika tak ada Sungmin Hyung… Kau main yah kesini..”

 

“Tapi…”

 

“Aku ga mungkin bisa menyukai gadis lain selain kau Min Jung” ucap Taemin meyakinkan.

 

“Mungkin Sungmin ga akan pulang seminggu ini karena dia harus menyelesaikan urusan di luar negeri..”

 

“Mwo???”tanya Min Jung keheranan.

 

“Jadi aku punya waktu seminggu untuk terus denganmu…

“Dan besok aku mau morning sex…”ucap Taemin dan tersenyum nakal.

 

Min Jung hanya tertawa ringan. Taemin menyelimuti tubuh mereka yang tak mengenakan pakaian itu.

Min Jung tertidur pulas dalam dekapan Taemin karena kelelahan.

Taemin mencium kening Min Jung dan ikut tertidur.

 

__The End__

ToNight Is A Ours

22 Jun

Title: ToNight Is A Ours

Author: RyeOnew “FF Yadong”

Cast:

  • Cho Kyuhyun
  • Park Je Jin

Kategori: NC21/oneshoot/romance

A/N: ketemu lagi dengan saiia, si author gaje. Kali ini saiia membawa fanfic NC, saiia harap kalian suka dengan fanfic super gaje saiia #amin, tapi ingat DON’T BE SILENT READER’S

**************

“arrrgghhh!!” teriak seorang yeoja diseberang sana. Aku berlari kearahnya, dan ku lihat tampak sekumpulan geng berandalan sedang mengganggunya, dan sepertinya yeoja itu begitu ketakutan.

“Hentikan!!! Ayo lawan aku kalau kalian berani” aku membentak sekumpulan orang orang berandalan itu.

“kau pikir kami takut padamu” sahut salah satu orang di geng itu.

“Geuraeyo!! Akan ku hadapi kalian” ucapku dan memulai perkelahian.

**************

“aku tidak segan segan membunuh kalian satu persatu, pergi dari hadapanku sekarang juga!!” aku membentak orang orang di geng itu yang sudah tidak berdaya melawanku, beberapa dari mereka pergi melarikan diri dan sebagian lagi meminta maaf kepadaku.

“gwaenchana??” Tanya yeoja itu cemas.

“ne~ gwaenchana” jawabku

“jeongmal?? Gomawo karena telah membantuku. Naneun Park Je Jin imnida”  yeoja itu memperkenalkan dirinya terlebih dahulu kepadaku.

“geuraeyo, naneun Cho Kyuhyun imnida panggil saja aku kyu” ucapku memperkenalkan diri.

Yeoja itu tersenyum dan mengangguk pelan “mannaseo bangapseumnida”.

Hatiku seketika menjadi damai setelah melihatnya tersenyum dan ada getaran aneh dihatiku. Ada apa denganku??? Apa aku mulai menyukainya?? Ahhh!!! Ini tidak mungkin, tapi sepertinya aku tidak bisa membohongi perasaanku, aku benar benar menyukainya. Inikah rasanya cinta pada pandangan pertama.

“sebentar lagi akan tengah malam, lebih baik kau pulang bersamaku”

Dia menggeleng cepat “aniyo~ aku tidak ingin merepotkanmu lagi”

“hahahaha!! Merepotkanku katamu” aku tertawa sejadi jadinya. Kini ia yang menatapku heran “ne~ apa aku salah??” tanyanya polos. Aku menggeleng pelan “aniyo~”.

**************

Aku terus memaksanya agar pulang bersamaku. Dia akhirnya mengalah dan ikut pulang bersamaku.

“geuraeyo~ aku akan pulang bersama mu” jawabnya.

“jinja?? Gomawo”

“ne~ cheonmaneyo, tapi seharusnya aku yang berterima kasih kepadamu”

“sudahlah!! masalah itu tidak usah di pikirkan lagi”

-  Di rumah Kyuhyun  -

“ayo masuk. Ppalli!!” aku menyuruhnya masuk kedalam rumahku.

“kau tinggal sendirian?” tanyanya.

“ne~ orang tua ku sedang ada di luar negri. Mereka terlau sibuk mengurus pekerjaan mereka” jawabku seraya menutup pintu dan menguncinya.

Aku menarik tangannya dan membawanya kelantai atas tepatnya ke kamarku. Kini kami sudah sampai dikamarku, aku segera menutup pintu dan menguncinya. Sepertinya aku tidak bisa lagi menahan perasaan ini, aku benar benar ingin memiliki yeoja ini sepenuhnya pada malam ini.

Je jin segara duduk di atas tempat tidurku, ya tuhan dia begitu mempesona. *reader’s: mempesona apanya?? #muntah*

Aku segera duduk disampingnya dan menatapnya, ku lihat dia mulai risih dengan perlakuanku.

Saat ini aku benar2 tidak bisa menguasai diriku, aku menarik dagunya dan berbisik “saranghaeyo” kemudian ku cium bibirnya. Je jin melepaskan ciumanku dan berkata “nado saranghaeyo”

5 menit kemudian entah siapa yang memulai kami berdua telah melepaskan pakaian kami satu persatu sampai tak ada sehelai benang pun menutupi tubuh kami.

“kenapa Cuma di liat kyu” lamunanku buyar dengan kata kata je jin itu”.

Aku merasa tertantang oleh kata katanya. Aku membaringkan tubuh je jin di tempat tidur dan mulai melumat bibirnya kembali sambil tanganku dengan lembut meremas remas payudaranya.

Tak puas hanya meremas remas, aku mulai menghisap nipplesnya secara bergantian. “oh….kyu!! ahh… unghhh…” desah je jin

Jilatanku turun ke perut dan pusar, lalu turun terus sampai ke vaginanya. “ah…kyu…oh…ummhhh kyu” desah je jin ketika aku menjilati vaginanya sambil tanganku tak pernah lepas dari payudara je jin.

Tiba tiba je jin memekik dan melenguh tertahan sambil mengeluarkan cairan yang banyak sekali. “akhh…ah…oh…akh…” dia mengalami orgasme, tanpa pikir panjang langsung aku telan cairan itu. Rasanya gurih dan nikmat.

“setelah ini kau akan merasakan bagaimana itu namanya surga” ucapku seraya tertawa jail. Je jin hanya menggangguk sepertinya dia hanya bisa pasrah dengan perlakuanku.

Karena vaginanya mulai mengering kembali aku menjilati vaginanya sampai vaginanya kembali banjir dengan cairan surga. Aku mulai memasukkan juniorku kedalam vaginanya. “ah…sakit kyu…oh” jerit je jin ketika juniorku menerobos masuk, dengan lembut aku melumat bibirnya supaya je jin tenang setelah itu kembali aku menekan pinggulku.

“punyamu sempit sekali”

Setelah berjuang dengan susah payah akhirnya. Bless!!!

“akhhh…kyu sakit” je jin kembali merintih kesakitan dan hampir menangis ketika aku berhasil menerobos selaput daranya. Kembali aku menenangkannya dengan memeluk erat je jin sambil melumat bibirnya serta meremas payudaranya. Setelah tenang aku langsung menggenjt je jin dengan kemampuanku.

“ohh….e…o…hssss…ah” je jin mendesah tanpa arti, nafasnya mulai memburu

“je jin punyamu enak sekali…oh” aku mendesah nikmat.

“kyu sepertinya aku akan…..”

“sabar, kita keluarkan bersama2″ aku semakin mempercepat gerakanku pinggulku.

“oh yes!!!!” aku menyemburkan spermaku bersamaan dengan itu je jin juga mengalami orgasme.

setelah juniorku mulai menciut di dalam vagina je jin, aku mencabutnya dan langsung berbaring disamping je jin. Ku lihat je jin masih tersengal sengal dan mencoba mengatur nafas.

aku tersenyum puas “saranghaeyo, jeongmal saranghaeyo” ucapku sambil mengecup kening je jin.

- END -

Mian ya reader’s kalau fanficnya gaje, maklum yang bikin si author gaje. Kayaknya juga ni fanfic kurang hot, bener enggak????
hehehehe
jangan lupa coment :D

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 32 pengikut lainnya.